Rakyat Masih Menunggu Rejim Bipartisan Yang Baru | Malaysia Top News
October 21, 2020

Rakyat masih menunggu Rejim Bipartisan yang baru

MTN – Bercakap mengenai kesahihan, Anwar Ibrahim paling berkelayakan untuk mengembalikan mandat kepada rakyat yang tidak sabar menunggu perubahan rejim

Mesyuarat kepimpinan Pakatan Harapan semalam membuat orang bertanya sama ada perubahan rejim akan berlaku.

Tetapi itu hanya pertemuan bulanan walaupun tidak ada pihak tertinggi yang memberi komen kepada media.

Media dan netizen menyaksikan pergerakan Keadilan sementara penyokong parti tidak tahu apa yang sedang berlaku.

Walaupun begitu, pemimpin PH, Anwar Ibrahim awal berada di tempat kejadian, di HQ PKR.

Dia diikuti oleh pemimpin PH yang lain, termasuk Mat Sabu dari pemimpin Amanah dan DAP.

Namun, ketua komunikasi Fahmi Fadzil (Keadilan) dan Khalid Abd Samad (Amanah) tidak mengatakan apa-apa mengenai acara itu.

LEGITIMASI

Keadilan mendorong Anwar Ibrahim untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia.

Parti itu mengatakan bahawa Anwar adalah Perdana Menteri yang sah dan ini kerana PH memenangi pilihan raya 2018.

Ada perjanjian antara Anwar Ibrahim dan PM Mahathir Mohamad yang jatuh untuk peralihan yang jelas.

Tetapi Mahathir terus melancarkan tarikh peletakan jawatannya hingga hari yang menentukan pada bulan Februari. Dia meninggalkan PH secara tidak sengaja, menyebabkan Bersatu menarik diri secara tiba-tiba dan ini memudahkan kejatuhan koalisi yang berkuasa.

Tetapi penyokong PH dan parti Anwar percaya yang terakhir masih mempunyai kesahihan untuk menuntut jawatan itu sebagai PM.

Di kalangan orang ada kepercayaan bahawa Mahathir telah merampas Anwar daripada peluang lain untuk menjadi PM.

Yang pertama adalah serangan 1998 terhadap Anwar Ibrahim yang didokumentasikan dengan baik, serangan yang menyebabkan begitu banyak kerugian kepada negara.

Kerosakan yang dilakukan tidak dapat dibaiki tetapi Anwar terus berusaha untuk menjadi orang terbaik untuk menyelamatkan Malaysia.

REFORMASI DAN ANWAR

Mahathir diberi peluang keemasan untuk membetulkan banyak kesalahan yang dia buat semasa pemerintahan pertamanya sebagai PM.

Malaysia berkembang pesat tetapi bagi negara majoriti Muslim, negara ini tidak mempunyai jiwa. Hanya wang yang penting dan Anwar berusaha membetulkan arah ini.

Berasal dari latar belakang Islam, Anwar mendesak perubahan di negara ini dan dalam falsafah pemerintah.

Tanda pembaharuan pertama dilihat dengan Parlimen yang memberi suara Akta Anti-Rasuah 1997.

Setahun kemudian, Anwar dipecat sebagai Wakil PM, dipenjarakan dan kita mengetahui sejarahnya yang selebihnya.

MANDAT RAKYAT

Usaha oleh Anwar untuk menjadi PM adalah mengembalikan mandat rakyat. Ini, untuk pemimpin pembangkang dan rakyat, adalah perkara terpenting yang harus dilakukan.

Keadilan berpendapat bahawa Anwar mempunyai mandat yang sah untuk melaksanakan reformasi di negara ini

Perjuangan reformasi selama 20 tahun yang diketuai oleh Anwar bermaksud hanya dia yang tahu maksud reformasi.

Dia tahu bagaimana mengubah masa depan negara dan undang-undang apa yang diperlukan untuk membawa Malaysia maju.

Bukan Mahathir yang menyelinap ke PH seperti bunglon untuk mencuri agenda Reformasi.

Dia tidak hanya mencuri perhatian, tetapi juga menghancurkan banyak kepercayaan yang ada pada PH.

DILEMMA MORAL MUHYIDDIN

Dalam keadaan semasa di Malaysia, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mempunyai dilema moral.

Terus bekerjasama dengan kleptokrat atau biarkan negara ini menuju ke fasa seterusnya perkembangannya yang penting.

Dengan memberi laluan kepada Anwar, Muhyiddin akan memberikan layanan yang besar kepada rakyat.

Sumber Keadilan mengatakan bahawa dia akan menebus segala kesalahan yang telah dilakukannya dengan ‘Langkah Sheraton’ yang terkenal.

Tetapi tidak seperti Mahathir dan pemimpin lain, Anwar memaafkan dan bersedia bekerjasama dengan semua pihak untuk membantu mengeluarkan Malaysia dari arus.

Anwar menjelaskan dirinya minggu lalu. Dia menyambut Muhyiddin dengan ramah dengan dia di kabinet baru yang dirancang.

Mungkin ini adalah tawaran yang harus dipertimbangkan oleh pemimpin Bersatu.

[WFTV]

Facebook Comments
Share on:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •