Takiyuddin: Hanya Pemegang Portfolio Keselamatan Perlu Jadi Ahli MKN | Malaysia News
Notice: sanitize_url is deprecated since version 2.8.0! Use esc_url_raw() instead. in /home/kulf6423/public_html/malaysiatopnews.com/wp-includes/functions.php on line 4652
Parlimen Malaysia

Takiyuddin: Hanya Pemegang Portfolio Keselamatan Perlu Jadi Ahli MKN

Kuala Lumpur, MTN | Menteri undang-undang Takiyuddin Hassan mengatakan bahawa klausa untuk menyingkirkan “timbalan perdana menteri” sebagai anggota Majlis Keselamatan Nasional (MKN) adalah kerana hanya mereka yang memegang portfolio yang berkaitan dengan keselamatan dan pertahanan negara yang harus berada di majlis tersebut.

“Dengan mempertimbangkan situasi sekarang dan masa depan, hanya mereka yang memiliki portfolio yang berkaitan dengan keselamatan dan pertahanan negara yang harus menjadi anggota (MKN).

“Jadi pada masa depan, jika seorang timbalan perdana menteri memiliki portfolio lain yang tidak berkaitan dengan keselamatan dan pertahanan, keanggotaan mereka (di MKN) tidak diperlukan,” kata Takiyuddin semasa ucapan penutupnya untuk peringkat jawatankuasa Majlis Keselamatan Negara (Pindaan) RUU 2020 di Dewan Rakyat hari ini.

Dia juga menjelaskan bahawa timbalan perdana menteri bukan anggota dalam MKN sebelum 2015. Namun, dia menyatakan bahawa pada waktu itu, timbalan perdana menteri dapat diundang ke mesyuarat berkaitan berdasarkan keperluan.

Tambahnya, timbalan perdana menteri dijadikan anggota MKN ketika Akta MKN dululuskan di Dewan Rakyat pada tahun 2015 kerana timbalan perdana menteri pada masa itu juga adalah menteri dalam negeri, katanya.

Pada 2015, Ahmad Zahid Hamidi memegang portfolio timbalan perdana menteri dan menteri dalam negeri.

Takiyuddin berkata demikian sebagai respons terhadap Shamsul Iskandar Md Akin (PH – Hang Tuah Jaya) yang mempersoalkan klausa dalam pindaan RUU itu yang menyingkirkan timbalan perdana menteri sebagai anggota MKN.

“Sekarang kita tidak memiliki timbalan perdana menteri, tetapi bagaimana jika esok atau minggu depan, Kota Bharu menjadi timbalan perdana menteri?” soal Shamsul, merujuk kepada Takiyuddin yang juga Ahli Parlimen Kota Bharu.

Rang Undang-Undang Majlis Keselamatan Negara (Pindaan) 2020 diluluskan oleh Dewan Rakyat melalui undian suara hari ini.

Pada 18 Ogos, kerajaan Perikatan Nasional (PN) telah membentangkan semula rang undang-undang yang pertama kali dibentangkan oleh kerajaan Pakatan Harapan tahun lalu.

RUU baru itu mengekalkan semua pindaan yang digesa oleh PH, termasuk mengalihkan kuasa untuk mengisytiharkan zon darurat dari perdana menteri kepada Yang di-Pertuan Agong setelah menerima nasihat MKN.

Namun, ada klausa tambahan untuk membuang “timbalan perdana menteri” sebagai anggota MKN dan agar jawatan timbalan ketua diisi oleh seseorang yang dipilih perdana menteri dari kalangananggota dewan.[mk]

Facebook Comments